Makassar, (Tagar 16/5/2018) - Kepolisian Daerah Sulawesi Selatan menegaskan hanya dua dari 35 provinsi di Indonesia yang tidak ada jaringan organisasi terlarangnya seperti kelompok Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) yakni Papua dan Nusa Tenggara Timur (NTT).

"Dari 35 provinsi di Indonesia yang tidak ada jaringan ISIS-nya itu hanya Papua dan NTT. Selain dari itu semuanya sudah menyebar di semua provinsi di Indonesia," jelas Kabid Humas Polda Sulsel Kombes Pol Dicky Sondani di Makassar, Rabu (16/5).

Baca juga: Setelah 500 Orang Itu Pulang dari Suriah

Ia mengatakan, berdasarkan pendataan dan pemantauan yang dilakukan oleh Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) jaringan kelompok radikal ISIS ini tersebar di hampir seluruh Indonesia.

Para jaringan kelompok terlarang ini umumnya sudah pernah menjadi relawan di negara-negara konflik seperti Suriah dan pernah menjadi tentara sebelum pulang ke negaranya masing-masing.

Dicky mengaku pihaknya sudah mendata semua jaringan relawan-relawan tentara ISIS ini baik saat sedang meninggalkan Indonesia maupun setelah kembali ke Indonesia.

"Jadi mereka semua yang kembali ke Indonesia sudah tersebar di mana-mana. Mereka kembali beraktivitas seperti biasanya, tapi tetap dalam pemantauan," tegasnya.

Ia menyebutkan, para mantan tentara ISIS ini ada yang setelah kembali dari Suriah sudah mulai bertobat dan tidak lagi aktif dalam jaringan-jaringan radikal, ada juga yang masih aktif.

"Mereka ini terbagi-bagi, ada yang sel-selnya masih hidup, ada juga yang sel-selnya sedang tidur. Yang sel-sel hidup ini dalam pemantauan ketat sedang yang sel-sel tidur pun demikian. Jangan sampai mereka kembali bergabung karena solidaritas itu," ucapnya. (ant/af)